Waria: Bukan Sekadar Guyonan Media (Eps. 2)

Waria: Bukan Sekadar Guyonan Media (Eps. 2)


Hay semua saya Kanza Vinaa sehari-hari saya bekerja di salah satu organisasi komunitas transgender perempuan di Jakarta kami fokus pada isu-isu pendidikan dan advokasi kasus yang terjadi sama temen-temen transgender eee, nama saya Efi sehari-hari saya bekerja di Purple Code kami adalah sebuah kolektif yang fokus di isu Feminisme dan Teknologi kalo ngomongin stigma tuh yang paling parah sebenernya kita sangat dilekatkan sama penyebab HIV kita suka dilekatkan sama pembawa bencana πŸ™‚ kalo gua lebih seringnya nih sih diceritain sama temen-temen gua yang cowok jadi kebanyakan mereka tuh punya pengalaman gak enak sama ketemu waria jadi, mereka pernah digodain sama waria lah, terus dicolek sama waria akhirnya yaudah terus gua coba jelasin yaa gak semua waria kaya gitu kok ada juga yang baik kan ada kek elu kan terus temen-temen luar yang lain akhirnya gua kasih pengertian kaya gitu yaa sama aja kek orang juga ada yang jahat ada yang baik iyaa jadi, waria juga ada yang jahat
ada yang baik yaa sih karena yaa memang mungkin jumlahnya sedikit terus karena kelompok minoritas juga lalu, berbeda,
jadi ketika ada satu orang mendapat pengalaman yang tidak mengenakan itu…
orang akan men-stereotype semua waria kaya kubilang tadi,
misalnya kaya jahat jadi, dibenak mereka tuh semua waria itu jahat, jadi, semua transgender perempuan tuh jahat. menjadi waria adalah melawan kodrat Alloh dan sangat dimurkai oleh Alloh SWT Ketika jaman nabi sudah ada Kaum sodom namanya πŸ˜€ warianya terus dateng ke pengajian gini dong bajunya masih baju kerja coy saya sangat tahu kalian dan saya sangat paham karena kalian tau ustadznya lebih tahu waria gitu jangan-jangan ustadznya waria juga nih, haha *suara histeris* OMG, WARRIOR BOO! pak haji, pak haji, pak haji ooh bener Pak haji waria gua perasaan main berantem-beranteman
gua pake pedang-pedangan juga masih kecil gak begini-begini aaaamat uugghh lo digituin gak waktu kecil? enggalah, gue kan preman waktu kecil, ehehe JAWAB GUEH! KENAPA LO GAK BILANG KALO LO TUH SEORANG WARIA!? LO TUH LAKI-LAKI SAMA KAYA GUWEH! baaang, jangan sakiti aku bwaaank πŸ™ ahaha, jijik banget gua HEH LU TUH COWOK
LU TUH LAKI-LAKI
(mubazir ngomongnya) wkwk LU GAK TERIMA!?
AYO LAWAN GUWE LAWAN GUE! ada yang kaya begini gak, Vin ? enggaa orang dari ujung Monas kesini
udah keliatan gua tuh waria selamatkan sama ustadz tuh kayanya ustadz, wokwokwok ustadz tengah malem kesini ngapaen!? ahaha masyaAlloh !
ayo pak! iya gue gak dapet feel sih nonton film ini, gue gak tau tapi kayak flat banget sih datar kalo gue sebagai trans yaa
ngeliat video ini gue gak tau apa
pointnya memang taubat kali yaa mungkin jadi cari kisahnya yang bener-bener kaya yang sediiih yang apa kaya gitu.
Tapi, gak yaa gak kaya gini kehidupan temen-temen trans tuh juga beragam ada ustadz gitukan yah terus kaya yang ngasih tau ke waria-waria
bahwa, mereka bisa taubat loh tapi tuh jadinya jatohnya kaya memperkuat stereotype orang-orang gitu
tentang si waria bahwa, *juga bisa taubat gitu yaa he’em, waria tuh bisa disembuhkan bisa dirukiyah atau apalah gitu ya yang mungkin dibilang tadi,
kaya orang-orang nonton kaya gini terus ada anaknya yang mungkin trans mungkin orang tuanya akan berpikir bahwa bisa nih anak gua dirukiyah nih atau ditemuin apalagi tadikan sosok ustadznya
dia adalah waria yang taubat kayaknya orang suka nanya eu, katanya waria itu bisa disembuhkan yah? atau LGBT itu menular bla..bla segala macem terus gue sih eemm, apa yaah maksudku kaya orang-orang tuh gak update yaa kan karena minim informasi jadi mungkin orang gak tau bahwa yang namanya LGBT atau homoseksual itukan sudah dikeluarkan dari
pedoman gangguan kejiwaan oleh WHO sejak tahun ’90an terus yaa karena dia bukan penyakit which is, dia gak bisa menularkan
apalagi disembuhkan, gitu sih nih saya kasih tau yaa kalo mau ketemu sama Ipuy kamu keluar dari gedung ini terus belok kanan nanti ada jembatan biasanya dia disitu Lah, katanya lagi kerja bu? yaa dia kerjanya disitu GUA TANYA SEKALI LAGI SIAPA LO!? *menangis* cahaya… kaya gak pernah lihat banci aja! lu sebenernya malu gak sih duduk sama gue? engga bapak malu duduk sama aku? engga siapa yang malu? gua udah biasanya dilihatin
sama orang-orang sekitar sini lebih real yaah
gak dibuat-buat maksudnya emang kek gitu kehidupannya gue sih berharap orang-orang yang produksi film-film mau pengen ngangkat tentang
kisah temen-temen trans tuh baiknya, yang memang menjadi pelakunya
adalah temen-temen trans itu sendiri yang pertama karena biar gak kaku aja sih menurut gue gak mungkin gak ada temen-temen trans yang bisa memerankan peran-peran yang kaya gitu emang bapak sholat? siapa bilang!? caranya aja gua udah lupa dua film ini tadi banyak temen-temen trans yang jadi,.. takut banget sama agama yaa terlihat bangetkan kaya eem, lupa atau apa tapi pada faktanya di lapangan banyak temen-temen yang melakukan eem, apa namanya aktivitas keagamaan bahkan, mereka yang islam tetep melakukan sholat mereka yang kristen tetep ke gereja dan menurutku gak sefanatik-fanatik dibeberapa film ini kaya menghujat sama satu lagi kaya relasi antara orang tua dan kan ini terbatas banget yaa pengalamanku di lapangan sih
aku melihat bahwa engga seseparah ini sih,
ada juga tetep temen-temen yang memang dulu mereka menikah
terus mereka akhirnya menemukan identitas mereka siapa lalu sama keluarga dia
di daerah juga masih baik-baik aja atau sama anak-anaknya mereka itu masih baik-baik aja tadi bener banget tuh kaya bagaimana ketika dia di rumah makan
kaya orang melihat bahwa kaya ngelihat trans itu kaya sesuatu yang aneh kaya gitu karena kalo aku pribadi sih gak ada masalah yaa maksudku kalo masuk rumah makan
terus dilihatin orang mungkin karena udah kebas juga udah kebal terus udah gak berasa lagi
orang ngelihatin kita tapi kalo dibeberapa moment misalnya kaya berasa banget
kalo mereka langsung kaya neriakin kaya gitu eeh, bencong, banci
kaya itu tuh itu gue bakal marah banget tuh karena kaya menurut gue
“terus kenapa kalo gue banci!?” atau gue bencong tuh terus ada apa dengan lo
kaya gitu gue ke restoran juga makan pake uang gue sendiri gue kerja udah segala macem gue gak pernah ganggu kalian
itu sih yang sebenarnya yang suka bikin gak enak kalo gua yang agak miris tuh tadi pas adegan ternyata tuh waria juga di rape juga ooh iyaa dan orang tuh kadang berpikir bahwa
kalo waria diperkosa terus jadi lelucon yaa kaya “gak mungkinlah,
mana mungkinlah mereka pasti mau” tapi, di lapangan kita ngalamin hal-hal yang kaya gitu cuman, memang yaa akhirnya melihat itu kaya yaudahlah kaya self stigma lagi kita yang digebukin orang
kaya ngomongin itu hal yang wajar karena kita bersalah, kita diusir orang
dari tempat tinggal kita ngalah, yaudahlah memang kita yang salah tapi, pada faktanya kaya sekarang tuh kaya kita mencoba melakukan pendidikan sama
temen-temen trans kalo kita di SWARA itu gimana caranya
temen-temen trans tuh pertama paham sama hak-haknya sebagai warga negara itu dulu kita gak mau muluk-muluk apa yaaa,
berharap banyak, tinggi-tinggi ekspetasinya engga,
pertama mereka kenal hak-haknya mereka bisa advokasi kalo mereka kena kasus lalu mereka bisa meningkatkan posisi tawarnya
ketika mereka berada dilingkungan masyarakat tapi ini lebih better lah dari pada yang Hidayah itu keliatanlaah riset sama yang gak riset iyaa, itu sih..

Author:

100 thoughts on “Waria: Bukan Sekadar Guyonan Media (Eps. 2)”

  • Pada akhirnya yang intoleran akan semakin berkurang, yang bigot akan semakin tertinggal, yang merasa paling bener sendiri ga akan lagi diperdulikan~

  • Serius nanya ,apa yang menyebabkan seseorang menjadi LGBT Dan apa kah itu salah atas nama Agama (semua agama apapun)
    Dan kenapa LGBT itu ada (sejarah nya) ,gw bingung Tentang LGBT but bukan berarti GW LGBT ,gw hanya pengen tau Krn banyak informasi simpang siur di masyarakat tentang LGBT

  • Lgbt berhak memilih jalan hidup mereka ,dan org lain jg berhak menolak lgbt ,Meraka sudah mendengar dakwah klo lgbt itu dilarang apalagi di Indonesia hal dpt itu pasti sdh nyampe ketelinga mereka,biarkan aja mereka menanggung hasil perbuatan mereka di akhirat kelak yg penting kita sdh menyampaikan dan dakwah pun sdh sampai pd mereka

  • Eldwin Muhammad says:

    coba nonton ftv hidayah lainnya tentang waria yg judulnya pembantu waria berhati emas (yg main bobby tince juga sama seperti ftv hidayah yg ada di video ini). ceritanya lebih memanusiakan waria drpd ftv yg ini.

  • Baru aja kemarin gw nonton waria yg masuk ke pengajian gw..
    eh skrg Remotivi ngebahas waria.. Gw suka dg sudut pandang Remotivi.
    mungkin ada baiknya gw share link video yg kemarin gw tonton :
    https://www.youtube.com/watch?v=X0OfxH41rcM
    gw gak ada maksud promosi. tapi sepanjang gw ikut forum sana sini, inilah forum yg menerima semua kalangan.. termasuk waria.
    btw, di video itu cowo muda yg sblah kanan adalah manta vokalis band Seventeen.

  • Bingung kalo ngomongin lgbt itu disisi lain tidak ada hal yg harus manusia jadi lgbt namun ya jangan semena mena nya mereka juga sesama manusia

  • pengalaman pribadi. Kalo waria dibilang mengganggu ketentraman lingkungan itu sebenarnya berasal dari sesuatu diluar diri mereka, misal karena masyarakat merasa risih dan malah ingin menjauhkan mereka dari lingkungannya, karena faktanya kaum waria itu justru jadi kaum yang paling menjaga tingkah laku mereka di ruang publik, selain mungkin karena mereka inferior, bisa jadi juga karena mereka justru lebih open minded dari pada orang-orang di sekelilingnya. Dan satu lagi, ada kok tetangga saya waria (mungkin karena tuntutan bekerja di salon) yang rajin solat di mesjid berpakaian selayaknya pria.

  • syahril hidayat says:

    Lgbt itu penyakit.
    Gak menularkan 🀣 Menularkan secara meniru sama halnya bapaknya perokok nular ke sekitarnya di tiru anak kecil yang salah rokok apa si perokok.
    Semoga keluarga besarku di jauhkan dari hal ini juga.

  • akhyar maududi says:

    Menyerupai wanita dilarang.
    Kaum sodom dilarang.

    Mau dibilang jiwanya ber judi enak, mabok enak, rampok enak, ttp aja dilarang

  • You have time and to go around,speaking load of nonsense and trying to brainwash everybody into believing what you are doing is correct when it isn't.

  • Rafli Iskandar Kavarera says:

    Gua sih biasa aja ama waria dan sejenisnya, tetapi gua menolak jika ada pengesahan pernikahan sesama jenis.

  • bandinginnya jauuuuuuuuhhhh banget……. yg my lovely man salah satu film kontroversi indonesia yg keren, yg sinetron aaaaasssuuuuuuuudahlah…….

  • Dalam agama saya yaitu islam LGBT adalah penyakit dan itu tidak baik, dan saya meyakini hal itu, manusia di ciptakan memiliki aturan dan agama yang mengatur itu

  • Rofi Saefurrohman says:

    selamat datang di akhir zaman, dimana orang yang menyimpang semakin menunjukan jati dirinya, tak ada rasa malu, jauh dari agama, tak merasa salah, keras kepala, memang kau yang berbuat zholim tapi yang kena azab bukan cuma kau saja. aneh jika ada yang bilang komen ini terlalu kaku apalagi sampai dibilang salah dan kurang update, kalian sekarang sudah membenci kebenaran?

  • Merasa aneh kasihan pada lgbt. Merasa aneh kenapa gak suka lgbt. Sama kayak kasihan dengan korban bully, bukanya kita merasa kasihan karena ada yang bully? Logikanya gak suka dengan yang membuli. Oh mungkin yang dibully itu memang salah, tapi harus dibully? Katanya musyawarah. Bangunkan dulu rasa kasih sebagai sesama manusia dari pada kasihan.
    ya agama memang melarang, tapi apa agama membolehkan melecehkan verbal, bahkan kekerasan fisik? Kalau mati, nanti gak masuk surga, atau dilarang Yang Maha Kuasa. Lalu yang nerima siapa? Bukanya yang bisa nerima satu-satunya adalah kita manusia yang masih hidup? Masih hidup lo… belum mati. Jangan buat orang merasa mati ketika sebenarnya masih hidup.

    Kisah-kisah lbgt di seluruh pelosok bumi perlu dicek. Dari asia, eropa, negara-negara ditimur tengah (bahkan arab, pakistan, dsb). Bukan komedi, bukan romance, tapi dokumenter. Banyak kasusnya mulai kabur dari negara dan keluarga sendiri, sampai kenegara lain juga diincar olah orang-orang negaranya, dikeroyok sampai meninggal, karena pandangan orang-orang dan stress lalu bunuh diri, penghibur karena tidak ada yang mau memperkerjakan, penghibur dimedia tapi dijauhi disosial?, tokoh-tokoh sejarah.
    Lihatlah dari sudut pandang mereka. Walau orang gak bisa sepenuhnya merasakan apa yang orang orang lain rasakan sebelum mengalaminya sendiri. Tapi kalau memang merasa ingin tahu, dan peduli, gak ada masalahnya mencoba. Masa depan gak ada yang tau. Mana tau nanti ada bencana alam atau sakit keras butuh donor, yang menolong kita orang-orang yang gak kita kira. Dari beda kepercayaan, beda gender, beda suku, beda warna kulit, beda umur. Dan gak mungkin kita menolak ditolong. Karena masih hidup, kelebihan kita ya bersyukur.

  • Waduuh nekat sekali ya remotivi memasukan konten lgbt ke channelnya, maksutnya sih baik biar komunitas lgbt tidak diinjak2, disakiti atau dicaci masyarakat karena mereka juga masih punya hak asasi manusia, tapi pasti ini bakal dipandang buruk karena dalam stigma masyarakat indonesia terutama maaf agama "islam" bahwa lgbt itu sangat dilarang dan bahkan dianggap sakit/berdosa jadi harus diobati/dibersihkan. Apalagi sih dalam norma pancasila lgbt termasuk perbuatan penyimpangan sosial jadi kalian sendiri lah yg menilai, ane netral aja.

  • Erica Choirunisa says:

    Seneng liat komentarnya ga kek sebelumnya yang apa apa langsung unsuscribe gitu. Yaaa aku bukan pendukung mereka, tapi juga bukan penentang mereka. Aku netral. Terus mengedukasi Remotivi πŸ™†

  • Serius nanya , tujuan jadi waria terus merubah kodrat lo berbatang ingin jadi ber apem apasih?!! Di agama udah larang

  • dedik purwanto says:

    Selain virus, wabah & bencana alam…LGBT adalah Solusi natural alam ini atas semakin membludak nya populasi manusia di seluruh dunia.

    Seperti hal nya semakin banyak nya bayi yg lahir berkelamin perempuan di masa peperangan yg ber kepanjangan.

    This Earth is one organism itself.🌏

  • Saat kecil SD presepsi sy soal waria itu kayak yg di TV2 menor norak kasar serem kalo marah
    Saat gede bertambah lagi persepsi soal waria itu wanita yg kerja di dunia malam ato nggak kerja di salon…

    Hari ini saya lihat Kanza yg transgender ternyata ada loh yg high edukasi , penampilan wanita karier biasa punya pekerjaan kantoran…

    Saya bukan pendukung LBGT …tapi saya hormati keputusan org utk mjd LBGT….temen makan dan travelling sy ada yg LGBT .. selama 17 thn ini saya berteman ama dia ….saya nggak pernah tanya knp dia jd Gay dan berusaha meluruskan lagi…itu bukan urusan saya…saya yang normal aja banyak dosa mengapa harus sok suci menilai dosa2 dia?

  • Setuju ato tidak setuju, tetap sampaikan yang sopan, hindari hate speech.
    Orang mana mau berubah dan menerima sebuah pemikiran kalau yang ditemui adalah kebencian dan kekerasan.

    Ya sama kek beda agama, suku, ras, secara ideologi kita berbeda, tapi secara manusia hak-haknya sama. Mainlah ke channel menjadi manusia.
    Saya ga terima masyarakat LGBT, tapi bukan berarti sebagai manusia haknya terenggut.

    Giliran lucinta luna aja ditontonin, dihujatin, dengan viralnya dia berbanding lurus dengan seringnya muncul entah di tv atau internet, yang artinya ngalir tuh duit dari haters.

    Kepala dinginlah, cukup DPR aja yang BODO, Netizen jangan!

  • Pergaulan penentu masa depan,. Peran orang tua haruslah nyata khususnya jika ada gejala2,.
    Yaa memang orang tua menyayangi mereka tapi sayang sekarang jika akan memperburuk keadaanya sayang itu salah tujuanya,. Coba di cek lagi pasti mereka berusaha berperang bahawa waria itu benar karena ada yg mendukung khususnya orang paling dekat, tapi yg lebih dekat itu pergi mereka akan lebih sengsara tak ada dukungan sisanya hinaan, hingga brutal ketidak percayaan akan adanya agama.

  • Judi iya
    Narkoba iya
    Miras iya
    Sex bebas iya
    Ga ibadah iya
    Riba iya
    Korupsi iya
    Tawuran iya
    Melawan orang tua iya
    Lgbt wowowowowowow haram ea akhy

  • Jika mereka ada istilah sembuh atau taubat berarti LGBT penyakit donk? Terus kalo generasi berikutnya liat trus jadi ngikut berati menular donk? Terus mereka yang sekarang sakit tapi gak mau sembuh gak boleh disalahkan gitu? Tolong penjelasan dari yang LGBT

  • arifan syaferino says:

    Transgender silahkan aja, yang mau patuh sama perintah agama silahkan aja..

    Gak perlu mandang jelek yang transgender, begitu juga kita gak perlu mandang jelek yang kuat agamanya..

    transgender gak enak diliat mata karena kadang gak seperti perempuan juga gak seperti lelaki… Makanya jadi ada dandanan khas banci..

    Sedangkan yang kuat agama itu kadang gak bijaksana mereka mengatur sampai menyudutkan seseorang.. Dengan lisan dan tulisannya..

    Ya setiap kelompok itu ada asik dan gak asiknya..

  • Liat cowo menyerupai cewe: LGBT, HAROM, NERAKA!!!!! Giliran liat cewe menyerupai cowo: itu emansipasi, feminis, membela perempuan. Padahal dua duanya sama sama LGBT

  • Muhsoni Tridarmaji says:

    Inget banget dulu temen gw pernah bilang,

    "Kasian ya waria, nyari duit sampe segitunya"

    Dan kita semua gak ada yang kepikiran bahwa waria itu sebagian jadi seperti itu karena mencari uang, bukan keinginan untuk melawan kodrat..

  • maulana al wonogiriy says:

    Seharusnya pelaku LGBT itu kita rangkul agar mereka kembali ke fitrahnya.
    Bukan malah mempromosikan pada khalayak untuk Menerima perilaku seks menyimpang.

  • Susah kalo mbahas ginian
    Di sisi Agam ya memang sangat di tentang,hukum dan sosial pula

    Apalagi waria terkesan negatif,walau tidak semua
    Tapi rata rata.

  • Klo gue pribadi sih gak benci sm temen2 trans atau apalah itu, cuma gasuka aja liat waria ngeganggu kita ngamen atau apalah rsanya risih aja mngkin ini boleh jdi masukan bwt temen2 trans jgan ganggu orang yg straight

  • Zulfiqar Fadhil Lubis says:

    Pokok tidak merugikan pihak lain its ok.

    Kalau kalian suka video tentang bisnis, investasi, keuangan, dll. Cuzz kepoin channel ane.

  • Temen gue suka bilang "ah, banci lo, gak berani bla bla bla", tapi giliran di lampu merah di colek Mbak2 Waria takutnya luar biasa πŸ˜‚πŸ˜‚.

    Kalo gue menghargai mereka dari hal kecil aja, kalo manggil mereka ya pakai "Mbak/Teteh".

  • Anjing lah banyak yg kepancing…. Remotivi semangat nyangkat hal hal atau isu isu sensitif lagi.
    Next masalah atheis and agnostik

  • Admin bahas jg donk. Di jogja klo gasalah ada ustadz yg ngajar ngaji di pesantren waria. Saya yakin lgbt apapun agamanya pasti yakin diciptakan oleh Tuhan. Dan dengan bawaan lahirnya kita diciptakan dengan alat kelamin dan masing2 fugsinya dmna ada sel telur dan sperma. Lalu dari proses itu bisa lahirlah seorang anak manusia. Dengan fakta itu gmna lgbt memandang Tuhan dengan penciptaannya yang sperti itu jika dihubungkan dengan seks itu sendiri dari kalangan lgbt?

  • Buat ustad2 onlen dadakan, lihat dulu deh sebelum sok dakwah suci, pelajari dulu apa itu lgbt dan kenapa seperti itu? Jangan kalian ngomong ngalor-ngidul menghakimi orang tapi tidak sadar kalian sedang akrobat kebodohan.

  • yg jadi masalah itu kan wariaΒ² yg menjadikan "waria" sebagi profesinya,, siang bekerja, malam menjual diri, iya hidup berat, tapi ga menjual diri juga kan, menjual diri sbg waria lagi… dan yg kayak gitukan banyak,

    yg gituan harus dibela? ya enggak lah.. ..

  • annisa maharani situmeang says:

    hemm.. as expected remotivi ga sembarang narik orang buat reactionπŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»πŸ˜Œ
    betewe kak kanza baju songketnya bagus yaaaak wkwk salfok akutu :"}

  • Kalo udh begini, bagi yg muslim yaudah balikin lagi ke al quran dan firman Allah nanti akan di bagaiamanakan kaumΒ² begini.

  • Mahasiswa Gaek says:

    pengalaman gak enak waria ektrem sh yang bkin pandangan kita jelk bayangin lu lagi santai ujug2 dateng ada orang nyanyi pke make up medok goda2 trus colak colek ke ke gw ya tuhan …. itu bkin trauma klo liat waria walaupun dari jauh bulu kuduk merinding dahsyat

  • Hilna Furmaini says:

    remotivi ini sekuler banget ya.. kapasitas tntang agama nya kurang.. coba deh lur dalamin lagi tntang agama.. dalam islam laki laki menyerupai perempuan aja di laknat apa lagi sampe jadi transgender beneran.. jgn suka angkat isu2 sensitif kayak gini kalau nggak tau dari perspektif agama..

  • TheMetalrap619 says:

    Bukan masalah kebebasan toleransi segala macam, tapi memang dari fisiologis aja udah salah.
    Kaum LGBT ini sama kayak fanboy khilafah. Kalian memang sedari dahulu gak diterima disini. Kenapa kalian maksa untuk diterima? Lebih baik kalian pindah ketempat yg siap menerima kalian dengan tangan terbuka.

  • Aditya Rahman Ibrahim says:

    Gimna ya, klo dri sisi agama Islam emg haram si, tpi gua pribadi klo ada org lain yg memilih jalannya begitu, yaa silakan aja, gua ga bkln menjudge mereka, ga bkln juga mengusik mereka.

    Soal yg pembawa bencana, kadang gua juga kesel si, pdhl lgbt itu minoritas, pdhl yg bukan lgbt pun lebih bnyak yg zina.

    Jdi hrsnya jgn malah jdi salah2in kaum si, lebih ke introspeksi diri sendiri aja dulu.

  • Manggala Wiryawan says:

    Gue pernah punya pengalaman gak enak sama penyuka sesama jenis. Dan dua orang ini menjelaskan dgan baik gak semua org trans atau LGBT gak kayak gitu

  • Saya katakan sebagai penyakit menular karena memang BAGAIKAN penyakit.. Eksistensi mereka bisa menjadi inspirasi bagi anak2 yang melihatnya karena pada dasarnya sifat anak2 suka mengikuti apa yang mereka lihat, terlebih lagi jika hal tsb sangat menonjol.. Saya benci waria, benci terhadap paham dan pola pikir mereka.. Namun sejauh ini saya tidak membenci mereka secara personal dan saya tidak pernah menyakiti mereka secara verbal maupun fisik..

  • Apa ya susahnya tinggal liat ke bawah. Oh ya gw punya P*n*s yaudah gw cowo. Gw ga punya v*g*n* yaudah gw cewe.

    Transgender? LGBT? Hanya masalah keikhlasan diri aja menerima dirinya apa adanya.

    Gw ga benci sm kaum mrk. Hanya heran aja. Mencari dan cenderung memaksakan pembenaran dgn kemauan mereka.

    No offense gaes. Just my opinion. Peace.

  • W ga masalah org2 kyk gni exist tp ya tau malu dkit. Skrg mlah mulai terang2an dan lucu ny lagi malah bangga. Klo jaman dlu ttp ad komunitas tp kan diem2 (kecuali waria akting itu beda)

  • Akbar Juniarto says:

    kalau di Agama saya (islam) lelaki bertingkah seperti perempuan atau sebaliknya itu diharamkan. tapi terserah mau setuju atau menolak lgbt, itu masing-masing. Kalau saya menolak, karena saya mengikuti aturan agama yang saya anut.

  • Gue ga peduli juga sih sama mereka, itu hak mereka selama mereka ga mengganggu, tapi yang gue ga suka kenapa mereka harus bawa bawa islam? 😴

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *